dilarang pacaran kekeke
pacaran boleh asalkan....

edisi : Love Isn’t Sex!
bruum.. bruum… bruum… “Barat… barat.. barat… yang bening abis.. yang bening abis… yang bening jangan sampe ketiduran..!! barat… barat.. barat..!! Yuk yang turun dulu – turun dulu.. jangan berebut.. kaki kiri awas kaki kiri… Yang masuk.. buruan masuk.. masuk buruan.. masuk ke dalam buruan ada police.. ayok yang di tengah geser – geser.. Bu masuk lagi Bu.. kasih jalan.. buat yang masuk!! ” bruum.. bruum.. bruuum…. bruuum…. “Bang tunggu bang saya mau turun…!! Bang berhenti bang saya turun disini!!”  “Yahh si eneng ne, cakep – cakep tidurnya kaya kebo juga! Buruan atu neng!” bruuumm….. bruuuuuuuuuuuumm….
Berikut tadi suasana terminal bayangan di sebuah pintu tol, tempat orang transit untuk ganti jalur bus. Panjang juga ternyata itu omongan kondektur kalau ditulis. “Trus mana sambungannye ame ntu judul diatas nTong?” Hehe.. tenang dulu lah nyak… ntu tadi namenye intro..

Jadi begini ceritanya, pulang kantor transit di terminal untuk pindah jalur ke arah Bekasi barat. Cukup susah untuk masuk ke dalam bus karena bus sudah cukup penuh.  Begitu masuk saya relakan diri ini untuk berdiri di tengah2 sambil pegangan punggung kursi atau besi pegangan yang ada di langit2.
Daripada nglamun mulai deh toleh sana toleh sini, cari pemandangan lah.. browsing dan searching menajamkan indera penglihatan di tengah bus dengan lampu yang remang2. “Suasana Romantis?” weks.. kaga ada cerita sama sekali romantis2an, yang ada bau truk sampah masih tercium karena pintu bus yang tadi dibuka.
Lagi muter2 kepala, weits ada cewe, lumayan cuy agak manis dengan rambut panjangnya. Lebih terlihat lah karena kaca bus berlatar hitam malam, sedang si cewe kaya punya lampu sendiri gitu… haiyah lebay.. Aku lirik dia,, seeet..! eh dia balas melirik,, seeeet!!….Seeeet – seeeuut, lirik2an kitanya hehe.. Doi lagi mojok,, eh salah dipojokin cowo maksudnya! Itu kursi kayaknya cukup untuk duduk berdua dengan posisi normal deh, lah ko duduknya mepet betul kaya pangkuan saja. Kepala cowo ada di bahu / sebelah leher cewe malah.. Ooh my Gosh.. sepertinya mereka pacaran…
Ah, ape peduli lo nTong? ngapain juge lo ngurusi nyang begituan? nGGa penting banget deh. — Itu tadi yang juga ada di pikiran saya nyak. Tapi dari kemarin saya kepikiran untuk menulis sesuatu yang berkaitan dengan wanita dan kehormatan wanita. Nulis buat nona – nona nyang besuk juga bakal jadi kaya Enyak gene nyak! — Wuizzez… mo nulis apaan tong? Nulis dikit aje ko nyak! Mumpung ade bahan neh… di bace ye nyak!
Lirikan pertama ke tuh cewe, kesan pertama woeezzzz… lumayan tu cewe buat diliat sepanjang jalan. Daripada ngantuk ngliatin lampu jalanan, mending ngliat doi. Lirikan kedua, tuh cewe kayae pantes buat digodain deh (piktor 1). Sudah termasuk kurang ajar-kah pikiran saya ini? (note: saya sendiri merasa tidak suka dengan apa yang saya pikirkan itu karena saya jadi tidak menghormati si-doi, maaf ye non..!)
Dengan pose si cewe di dekep sama cowo, si cewe enjoy saja… heran saya. Pikiran saya (si-piktor 1) itu tadi sangat didukung dengan apa yang saya lihat. Tuh cewe emang kelasnya bisa digodain.  Jadi saya juga tidak menyesal dengan pikiran saya itu tadi.
Dalam pikiran saya apa itu cewe kaga sadar ya kalau sekedar dimanfaatin sama si cowo. Bego bener kalau gitu tu cewe, dan pinter betul si cowo. Apa kira2 jurusnya si cowo ya.. hehehe.. (piktor 2).
Ahh.. jadi inget , kemarin saya sempat tulis status di fb saya dengan target audience para wanita. Status saya tersebut begini : “Wahai nona2.. bagaimana perasaan Anda jika Anda menjadi objek / pusat perhatian Pria di tempat umum dan pandangan si pria itu negatif sedang Anda tidak menyadarinya? Semua responden wanita menjawab tidak suka.”
Coba di pikir lagi ngapain para pria memperhatikan Anda jika tidak ada sesuatu yang menarik dari Anda para wanita. Indera yang pertama bermain pastilah penglihatan. Apakah yang bisa dilihat dari Anda para wanita? cukup kah wajah Anda? jikalau memang hanya wajah yang indah pasti hanya akan berlalu dan pikirannya bukanlah negatif, namun positif. Mungkin bisa seperti ini “Subhanallah!, Maha Besar Tuhan menunjukkan seorang bidadari didunia ini”. Tuhan sendiri bersifat indah dan menyukai keindahan.
Apa yang membuat pria berpikiran negatif seperti piktor 1 dan piktor 2 saya tadi sebagai contoh, tidak lain dan tidak bukan adalah tata diri dan tingkah kita masing – masing. Dalam bus yang membosankan saya menemukan satu hal yang indah yaitu si cewe maniz. Karena saya menyukai keindahan dan sudah senormalnya setiap mahkluk menyukai keindahan. Tapi piktor – piktor saya muncul karena saya melihat si nona merendahkan dirinya dengan bertingkah laku sedemikian rupa dengan temannya. Teman cowonya itu. Temannya.
Melihat si nona merendahkan dirinya sendiri, maka pikiran saya mengikuti apa yang saya lihat. Piktor saya yang merendahkan si nona. Kasihan sebenarnya jika dia mungkin tidak tau, tapi jikalau malah menyukainya, saya cap saja si nona itu dengan julukan si cantik nan bodoh. (sekali lagi maaf ye neng..!)
Sedikit nyambung kembali sama status di fb saya kemarin, ada satu respon begini “makanya sering ikut main sama si A, tuh temen cewenya banyak yang begono semua (model baju mini n jalan yuk sambil goyang), jadi lo ga gagap ngliat nyang begituan!“. Edan dalam batin saya.. kacau bener. Dipikir sayanya kagok ngliat yang begonoan. Saya tu kasian neng, ngeliat kalian nona – nona menghilangkan kehormatan dirinya sendiri. Saya yakin banyak piktor yang bermunculan di sekeliling kalian tapi kalian ta pernah sadar. Sekali lagi kasihan betul kalau memang Anda tak tau, tapi kalau sadar dan malah suka akan hal tersebut, apa boleh baut Anda layak dapat cap saya “Cakep – cakep ga genep!“.
Saya berusaha mengingatkan Anda saja nona, Anda diberikan keindahan namun diumbar kebablasan. Anda memiliki kehormatan tinggi namun Anda sendiri merendahkan. Jika Anda tahu, saya sendiri tidak suka dengan pikiran – pikiran negatif saya yang merendahkan Anda. Namun jika memang Anda menempatkan diri pada posisi tersebut apa boleh buat, mungkin memang Anda layak di posisi tersebut.
Ini pemikiran saya, ini pendapat saya, ini cara saya mengingatkan lingkungan saya.

  1. berarti klo cwnya ky gitu secara ga langsung mengundang piktor 1, piktor 2 , dan piktor – laennya y ?
    trus kita mesti gmn gan ?

    • mmm.. kita musti gimana enaknya ya Cil? mm…berguru kepada yang udah pada wise, mereka akan berpaling dan mengalihkan perhatian.. bagi yang belum wise ya suda nikmati saja.. hahaha… (Kurang ajar!! plakkk!! ouch..)

  2. Good job sangaji.. Gak sia-sia ane ngajarin km nulis..hahaha..
    Wanita memang sepatutnya menjaga dan menghormati keindahan yang diberikan buat dia.. Ane gak mau comment banyak yah.. Mari kita saling menghormati dan menghargai wahai perempuan dan lelaki..
    Btw, judul edisinya gak nyambung sama isinya..hehehe….cuma saran ji.. 😉

  3. @littlechild: abaikan saja dia… bisa gak..???

  4. piktor jg bisa diartikan mengagumi keindahan koq jie,
    anu-nya si A montok lho, anu-nya si B seksi loh
    asal ga dilanjutkan dengan perbuatan aj :p

    • nah ini respon pria yang ta tunggu.. kalo sebangsa kita si asik2 saja kan D ngliat gituan. yang ingin saya angkat itu iklas tidak itu eneng dikagumi dengan pandangan itu.
      mungkin ada yang ngrasa senang jadi diobral, tapi ta sedikit yang bilang kurang ajar. yang senang maka diumbar, yang ta senang pasti akan menampar…

      • masalahnya…..
        klo yg punya ngobral, trus marah2 krn diliatin yg salah sapa hayoo? yg ngeliat pa yg ngobral :p
        klo ga mau diliat dengan pandangan yg aneh2 mending jgn ngobral (hayah)

    • 2 – 2 nya salah.. emm.. tapi kalau memang ada yang ngobral beli aja D, toh dijual murah.. hehe.. (ampuun ga sopan betul saya ini..hehe.. skali lagi.. plaakkk,, ouch!)

  5. Like This and Two Thumbs Up!!!
    msh mnunggu tulisan2mu berikutnya =))

    • tengkyu.. 2 thumbs up nya.. kalo boleh nambah jempol kaki 2 lagi dung.
      semoga kedepan masi bisa trus nulis – nulis yang aneh2… hehehe..

  6. iya tape.. kyknya judulnya rada g nyambung.. 😀 maap maap..
    mungkin si nona dlm critamu bangga kali yah, bisa jadi pusat perhatian para pria.. hayyah..
    banyaknya kasus2 pelecehan trhdp wanita bisa jadi juga karena wanita itu sendiri yang menampilkan, apa yang seharusnya tidak ditampilkan.. wkwkwk,, aneh y bhsanya? y gitulah.. intinya kesadaran diri masing2… perlu sih diingetin.. tapi udah pada gede, g perlu ditabokin terus kan? 😀

    • aku jg belum sreg sama itu judul hehe.. ada saran?
      ente bentul Ning, uda pada gede sie ga pelu ditabokin.. mereka suka menampilkan apa yang seharusnya tidak ditampilkan.. hehe, lucu.

  7. Namanya jg ibukota gan.. g heran

  8. hmm…. kayak nya gw tau nih yang mana orangnya djie, pas kejadian ada di TKP oy, pantesan gw disuruh liat balik soalnya situ yah yang mau liatin tuh wedok,

    • kakaka… Anda benar…! hehehe. Berpalinglah dikau supaya si cewe nda kau curi. Ilang dah momen nya ntar.. kekeke…

  9. tapi tdk smua prmpuan sprti yang dcritakan dlm crta itu,dan juga stiap laki2 tdk blh brfikiran negatif dl tntng se”orng yang blm qm knal ……………

    • whups.. getting hot here.. saya suka kontroversinya..
      :: Tidak semua nona seperti dalam cerita, tapi jangan sampai nona seperti dalam cerita.

  10. wah wah wah another light yet powerful post you’ve had.
    Gatau mau komen apa, yang jelas setuju!
    Tp bener sih.. Judul sama isinya ga nyambung. Boleh tuh buat bkn yg love isn’t sex.
    It will be a good reminder for young couples.
    Wanita. Paling mudah masuk surga krn nurut suami tp juga plg banyak di neraka.
    Kuntilanak aja cewe semua hehehehe
    Udah ah
    Overall
    SUKA!!

    • Saya yang jadi ilang kata2 sama komentar Dian. hehe..
      Dan saya suka kiasan kuntilanak saja semua cewek.. haha lucu. ntar kalo ketemu kuntilanak cowo ta kasi liat gambarnya Di. tunggu saja…

  11. Ne ada analog dari temen :
    Ati-ati, jangan bawa laptop malam2. Ntar kalo dijambret salah sendiri menarik perhatian pencuri.
    Jangan parkir mobil di perkampungan kumuh, ntar kalo dibaret ya salahnya sendiri.

    • beda jie klo itu,
      bawa laptop malem2 ya ndak apa2 asal ditaro di tas, jgn di patas malah dipake buat fesbukan 😀 (jelas2 ngundang itu)
      parkir di perkampungan kumuh ndak apa2, asal jgn di depan pintu rumah orang
      sama dengan wanita berpakaian…
      trendi boleh, gaul silahkan, fashionistaholic monggo, tp klo ampe pamer2 udel ya….. (silahkeun di lanjutken :D)

  12. bawa laptop malem2 gak papa djie , di pamerin juga gak pa2 cuman klo nanti ada yang minta yah di kasihin deh tuh laptopnya :hammmer

Comment here