Catatan kecilku..
August,29 2011 Allohuakbar walillahilhamd. Gema takbir berkumandang meluas di setiap penjuru kota Jogja. My luvly city.
Barusan balik dari buber bareng best pren ku di hari terakhir Romadhon 1432H and that was totally great time.
*You are my best pren ever guys, next time kita gosipin mereka satu2 yuk!!*.
Lanjut.. Jam tangan menunjukkan 10:30 malem. Ramai sekali jalanan. Tua muda laki perempuan turun kejalan menikmati gegap gempita Iedul Fitri 1432H. Berjalan takbir keliling antar masjid dan berhias dalam kelompok, bermotor bareng, bermobil baris, semua mengagungkan asma Allohuakbar walillahilham.
Tiba – tiba terbesit dalam pikiran, pria – pria ini begitu antusias mengagungkan asma Alloh sampai sampai pada ikhlas turun kejalan. Membawa bendera, genderang, speaker, berteriak dengan lantang ditengah duinginnya kota Jogja malam itu. Laksana laskar jihad siap menumpas semua kebatilan di muka bumi.

Pikiran buruk saya melompat dari otak ke kondisi jalanan malam itu. Hoeh, lu pade solat subuh kaga tuh besuk.. *maapkan saya ngegosipin umat ya Alloh*.
Flash back – Dalam suatu waktu di masjid deket kos, Pa ustadz berceramah “Kalau lihat orang Islam, noh pas sholat Ied, tapi mau lihat orang beriman dan bertakwa, lihat noh pas sholat subuh”.  Gubrak, serasa ada kentongan melayang ngenain kepala. *glepak..*. Kena gw…

Introspeksi saya atas euforia malam ini, Iedul Fitri adalah menyambut kemenangan atas usaha kita melawan hawa nafsu setelah satu bulan berpuasa. Merayakan kemenangan atas ibadah kita dibulan yang penuh berkah. Bahkan sampai Alloh sendiri yang memberikan penilaian. Tapi apakah benar saya layak mendapatkan fitri atas usaha saya satu bulan ke belakang? Serasa malu saya berpikir tentang kemenangan saya malam ini, apalagi mengharapkan kemenangan fitrah (awal kejadian) suci kembali tanpa dosa.

Flash Back  – Hari pertama puasa, saya sudah muter2 di container yard Tanjung Priuk, seharian. Malamnya sempat sholat tarawih tapi terlalu lelah untuk tadarus. Next day, terlalu malas untuk tadarus karena suntuk masalah gawean, leyeh2 dulu lah. Next day lagi, persiapan presentasi system di Priuk sampe lupa mandi, ga sempet si, apalagi buat baca Quran.  Next day kecapean presentasi sekaligus ga tidur semalaman. Next day, running operational terminal container sampe ga mandi en ga tidur lagi, next day kecapean, next day suntuk, next day support IT, monitoring, kecapean, suntuk daaaaaaannn seterusnya. Masya Alloh. Apakah saya masih berhak meraih kemenangan fitri esok hari? *praying & wishing, insyaAlloh..*

Malam ini, begitu antusias kita menyambut hari kemenangan ini. Konsep tunnel waktu di otak saya *next mau ta tulis jg*.
Hari ini 1 syawal sudah pasti datang, tapi apakah saat hari ini datang, saya benar – benar berhak merayakan kemenangan atas perjuangan satu bulan romadhon kemarin? *berkaca..*

Malam ini begitu ramai jalanan kota Jogja, umat berkelakuan membesarkan asma Alloh, mengagungkan asma Alloh. Meluangkan waktu dalam cuaca dingin turun ke dalam hingar bingar jalanan. Namun apakah benar – benar kita bisa meluangkan waktu menjalankan perintah wajib Alloh seperti sholat subuh dalam cuaca sedingin ini? Istiqomah menjalankan sholat lima waktu? Sekali lagi kentongan dari pa ustadz memang layak mengenai kepala saya.

Dua pemikiran yg saya dapatkan adalah, bagaimana kita memiliki dan memanfaatkan waktu saat ini. Dan yang kedua apakah kita termasuk orang – orang yang istiqamah menjalankan perintah Alloh?
Runutan mulai yg benar adalah dari wajib sunah dan baru kemudian meluas bukan??

1. Demi masa.
2. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian.
3. kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran.

QS:Al ‘Asr
*semoga kita termasuk yg nomor 3* | *.. amiiin*

Syair lain :: “Gunakan waktu luang mu sebelum datang sempit mu…”

Selamat Idul Fitri 1 Syawal 1432H

“Taqabbalallahu Minna Wa Minkum Wa Ja’alanallahu Minal ‘Aidin Wal Faizin”.

Amiiin…

  1. *ikutan berkaca*
    Alhamdulillah…. ihh… saya cakep deh 😀 *lho?*
    huehehe… iya, niatnya sejak awal masuk Ramadhan maunya mempergunakan sebaik-baiknya satu bulan ini, waktu yang begitu terbatas untuk memaksimalkan ibadah, apalagi ada iming2 pahala yg berlipat ganda. Subhanallah…
    Tapi apa boleh buat karena manajemen waktu yang kacau, kemalasan yang udah mendarah daging, dan kurangnya ketetapan hati untuk maksimal beribadah (astaghfirullah) akhirnya pada penghujung Ramadhan merasa belum maksimal dalam beribadah sebulan ini.
    semoga Allah masih memberi kesempatan bertemu dengan Ramadhan selanjutnya dan dapat lebih baik lagi… Amiin

    • alhamdulillah kalo masi merasa cakep.. hehe…
      sejak pertama lihat, aku sudah tau kemalasan sudah merasuk dalam tulang belulang mu.. *hahaha.. becanda dengan kejam, maap maap*
      kemarin itu tiba2 ko lansung tanggal 20 aja gt lo,, aneh bgt kan.. iya kan? iya kan? mau ngegas ibadahnya mentok2 tarawih doang… wah rugi bgt bgt bgt deh.. *meratapi nasib waktu yg telalh lalu.. T_T srooot…*
      Moon maap salah dan khilaf terdahulu dan kedepan ya ka Uchi.. *nyicil minta maap dl :D*
      Semoga Alloh masih mempertmukan kita dengan romadhon taun depan insyaAlloh, dan menerima amalan romadhon kita kali ini, beserta niatnya.. *soale niatnya lebih banyak dari amalannya hehe..*
      Atau.. mm aku ada ide.. minta kepada Alloh untuk sebelas bulan berikutnya amalan ibadah kita diterima seperti bulan romadhon dan dosa – dosa kita diampuni seperti juga pada bulan romadhon.. *Alloh kan maha pemurah, pengasih, penyayang dan pengampun…*
      amiiin ya Alloh.. *mengharap ridhoNya dengan sungguh2..*

      • jiaaahh…. kejaaamm….
        cukup sampe daging aja ji, kalo ampe tulang dah ga tersembuhkan lagi tuh -__-a
        iya, sama sama ji aji…. maapin juga ya kalo ada salah dan khilaf…
        pernah ngerepotin dan nyusahin waktu dulu momen2 pindahan kontrakan dan selama di samarinda….
        maap dan banyak terima kasih 😀
        amiin Allahumma amiin…
        Semoga Allah masih berkenan mempertemukan kita dengan bulan istimewanya itu 🙂
        huehehe…
        Allah maha Pemurah, pengasih, penyayang dan pengampun, tapi teteup aja Ramadhan itu berbeda dari bulan2 lainnya, ada keistimewaan dan kelebihannya sendiri 🙂

        • iya Uch uch.. malesnya cukup sampe kulitnya aja.. biar klo habis mandi jadi rajin lagi ya.. *kaya daki aja hahaha*
          Bulannya romadhon si lebih istimewa dari 11 bulan yg lain,, tapi maksudnya .. kitanya yg setiap ibadah dinilai seperti ibadah waktu romadhon dan diampuni dosa2nya seperti juga waktu romadhon.
          Kan Alloh maha pengasih, pemurah lagi maha penyayang.. 😀

  2. Hmm.. catatan kecil ini menampar dengan garang wajah imanku yang bopeng-bopeng..
    Memang, keimanan saya masih di taraf malu merayakan kemenangan palsu ini.. Mudah-mudahan Allah menggenapi apa-apa yang kurang dalam perhambaan kita pada-Nya, ya. Amin.
    Oya, met lebaran Bro.. mohon maaf lahir batin, taqabalallahu minna wa minkum.
    @Uchi
    Ih..ikut2an aye tuh niatnya … malah sampe hasilnya pun ngikut2… 😛

    • dimana2 yg posting belakangan komennya yg ikut2an bang :p

    • selamat lebaran mas Bro, semoga Alloh menerima amal ibadah kita selama romadhon yak.. amin amin amiiiiiiiin….
      ikut2an apaan siiiii.. ga mudheng saya… 😀
      SELAMAT LEBARAN 1432 H – MAS BRO en MBA SIS…
      moon maap maapan yaaa…

  3. dzigh..telak pakdhe >.<

Comment here