cinta_beda_agamaDengan prinsip agama itu adalah urusan pribadi dengan Tuhannya. Prinsip saya nda mau urus campur di situ. Tapi prinsip saya, setelah berpegang pada satu ajaran, maka pegang teguh ajaran pada agama itu. Pegang teguh, jangan main main karena disitu letak tujuan hidup. *bener2 nyeramahi diri sendiri iniii..
Semalam dapet telpon dari seorang sahabat di tengah2 pulau jawa sana yang bercerita kalau salah seorang sahabatnya cowok, mendapat kegalauan karena sahabatnya itu bertanya bagaimana hukumnya menikah beda agama. Doeng.. jujur saya nda punya pengetahuan yang baik disisi hukum Islam untuk menjawab pertanyaan semacam ini. Masi Iqra jilid 1 kalo saya contek istilah dari Habib Hasan di Malang sana hehe..
Puyeng juga saya ngejawabnya, prinsip pribadi saya yang pertama, nikah beda agama itu tidak sah. Kalopun dapet jodoh yg beda agama, maka harus pindah menjadi Islam. Nda ada toleransi. Saya pribadi nda mau menggadaikan akidah saya demi cinta kepada makhluk.. amin amin amin.. insyaAllah semoga Allah selalu menjaga akidah kita.
Nah pas ditengah saya juga bingung ngejawabnya karena alasan diatas hanya sekedar prinsip pribadi dengan ilmu yang cekak. Ujug2 saya dapat pemahaman yang Subhanallah ajib,, Kalau nikah beda agama maka pas nikahnya pake syariat yang mana? Islam kah? atau non Islam?
Sekali lagi diluar pemahaman ilmu yang mendalam, ini menurut pandangan saya jika Islam maka ada akad nikah yang harus diucapkan secara Islam :: si Ayah mempelai perempuan menyampaikan “Saya nikahkan anak saya fulanah binti fulanjo kepada engkau mas fulan dengan mas kawin gunung emas.” si pria menjawab “Saya terimah nikahnya fulanah binti fulanjo dengan mas kawin gunung emas”. Ini akad ala Islam, la kalo akad lain mirip di tipi2 itu lak jawab I Do,, I Do gitu sudah sah.
Jadi nikahnya mereka pake syariat mana, jika bukan dengan cara Islam lak ndak sah berarti buat si pemegang akidah Islam. Ruwett menurut saya. Kalo ndak sah maka kedepan kan belum halal diantara keduanya.. ruwettt kan.
kawin-bedaSaya dapet film yang beraliran aneh aneh dengan judul “cin(T)a”. Filem ini menurut saya cukup memaksakan cinta kasih dengan symbol tidak membunuh semut trus ujug ujug dengan alasan cinta kasih dan sudah terlanjur cinta antara dua manusia maka meng-halal-kan nikah beda agama itu nda masalah. Disitu ditunjukkan orang orang yang menikah beda agama sampai punya anak. Memang keluarga mereka bahagia.
Pertanyaan saya yg pertama,, *karena saya juga nda tau hukumnya dan pengetahuan disisi Allah maka saya bertanya ::

  1. Nikahnya pake cara mana? syariatnya Islam atau non Islam?
  2. Jika nikah dengan syariat non Islam, apakah pernikahan kita diterima / di restui oleh Allah ??
  3. Kalo tidak sah disisi islam apakah bisa dianggap halal antara suami dan istri tersebut – sampe punya anak lhooooo- ??
  4. Kalaupun bisa bahagia didunia, apakah bisa nanti bisa dibawah sampai di akhirat ?? – Nikah itu buat dunia dan akhirat lhoooh –
  5. Bagaimana tanggungjawab seorang suami yang Islam, Imam dari keluarganya, Imam bagi istri dan anaknya untuk mengajarkan akidah Islam. Apakah rela jika anak cucu keturunannya meninggalkan ajaran Islam.
    Investasi kita amal jariyah dari doa anak soleh yang diterima setelah kita meninggal hilang karena mereka sudah beda akidah. Ayah itu kesehariannya diluar ( bekerja maksudnya) yang mengajarkan mendidik keseharian dirumah kepada anak lebih banyak dari Ibu. Jika ibu beda akidah dengan ayah, anaknya akan mengikuti akidah yang mana nanti. Solat tidak diajarkan, ngaji tidak diajarkan, hukum hukum Islam tidak diajarkan karena ibu tidak punya cukup pengetahuan untuk mengajarkan. Bagaimana pertanggungjawaban ayah yang pemimpin, sebagai imam dihadapan Allah nanti. Gak takut dengan hari akhir kaaahhh.. *sedih bener ini merasakan jika ada keluarga yang begini..

Disaat mereka hidup, keluarga ayah ibu beda agama tidak merasakan indahnya sholat jamaah bersama, antara ayah ibu dan anak. *la nda ada yang dipimpin. Kemudian sehari anaknya diajak sholat, kemudian dihari lain diajak ibadah dengan cara yang lain oleh ibunya. Pasti bingung si anak ini. Bagaimana jika hari raya, memang bisa merayakan hari raya bersama, tapi tidak sama dengan mereka yang se-akidah yang dapat benar benar merasakan indahnya Ramadhan bersama dan Idul Fitri. Indahnya Idul Qurban, dan indahnya Islam yang barakah dalam ridha Allah swt. *nangis2 nulisnya..
*ga nangis beneran..
Tapi pengen merasakan indahnya berkeluarga dalam ridha Allah swt.. amiin.. semoga segera kesampaian ya sodara2.. diaminkan bareng2 yookkkk.. buat penulis.. amiiin… hehe
sumber referensi beberapa dari mereka yang sudah memiliki pengetahuan lebih dari sini ::
http://hamamburhanuddin.wordpress.com/2012/06/02/nikah-beda-agama/
http://alhijrah.cidensw.net/index.php?option=com_content&task=view&id=111
http://www.hukumonline.com/klinik/detail/cl290/kawin-beda-agama-menurut-hukum-indonesia

  1. oow… ada bib Hasan malang juga kumandan? *nangis bacanaya.. gimana kalo pas lebaran tp si istri non-muslimah
    *ga nangis beneran 😛

    • Bib Hasan pinjem istilah iqra mas.. dulu waktu beliau diminta jd pengisi di kyaijawab.com istilahnya jilid2an begitu hehe..
      makasi sudah meninggalkan jejak hahaha..

  2. syukron ya aki atas ilmunya.
    ana ijin ninggalin jejak catatan fb semoga bermanpangat:
    https://www.facebook.com/notes/mohammad-luqman-firmansyah/nikah-beda-agama/10151135917605135

    • ajiib kumendan.. maap ini postingan isinya opini pribadi,, jadi kalo dapat ilmu itu lak kirimannya Allah sebagaimana Gurunda sampaikan ttg ilmu laduni.. insyaAllah..
      sama2 trimakasih itu notesnya kumplit.. mirip bakso kumplit.. hehee.. makasi kunjungannya..

  3. hmmm…masalah yg sama susahnya disisi agama saya hehehe 🙂 & kurang lebih sama aturanya ttg mempertahankan “akidah”, o iya yg ‘I DO’ doank itu bener cuman di film, klo proses sebelumnya itu ada semacam pendadaran/ujianya yg lumayan panjang prosesnya bs ampe 1 blnan.. 😐
    @khoiruddin saya punya saudara yg ngalamin hal seperti ini, dan terjadi pula di salah satu anaknya…harmonis2 aja..malah serba saling menghargai/menghormati :), saya ndak menganjurkan lho tapi melihat sendiri realitasnya..ada jg ortu tmn saya gt jg…
    ya masalah bener/salah klo ngeliat ajaran saya sendiri, ngga dibenarkan…tapi saya ngga berani menilai/men-judge kehidupan mereka apalagi akhirat… biarlah keyakinan saya untuk diri saya sendiri 🙂
    thanks for sharing …tulisannya bagus mas.

    • iyaaakkk,, mas / mba Momo.. akidah itu masalah pribadi, yg nanti menghakimi hanya Allah bukan saya atau sesama makhluk. karena itu saya sgt menghormatinya.. *sy berusaha hati2 nulis postingan diatas.. *yg ido-ido sdh diralat ga pake cuman krn sy nda tau aslinya jd mohon maaf nggih..
      issue terbesar yg sy angkat diatas adalah ::
      Jika akad nikah sudah tidak sah, maka suami istri itu belum halal sehingga kedepan dikatakan zina.. dosaaaa besarrrrr..
      issue berikutnya adalah anak keturunan ::
      dalam Islam terdapat hadist/ucapan Nabi Muhammad saw yg diriwayatkan oleh Muslim, Abu Dawud, At-Tirmidzi, Nasa’i dan Ahmad:
      Apabila seorang manusia meninggal maka putuslah amalnya, kecuali tiga hal: Sedekah jariyah atau ilmu yang bermanfaat sesudahnya atau anak yang shalih yang mendo’akannya”.
      Anak soleh yg mendoakan orang tua, jika sudah nda se-akidah sy masi blum tau apakah masi bisa dikatakan soleh..
      Kalau anak sudah beda akidah, maka pertanggungjawaban orang tua di akhirat kelak kok bisa si anak pindah2 agama, anak kan tanggungjawab orang tua untuk memperkenalkan ttg agama.
      Kembali ke akidah masing-masing, kalopun beda kita kembalikan ke tujuan masing masing adalah mencapai cinta kasih Sang Pencipta, nda perlu menghakimi mana yang paling benar. Nanti yg menghakimi adalah Allah swt.
      yg penting rukuuuunnnn, aman adil makmur sentosa daaann sejahteraaaa… ^_^ hihi..
      makasi sudah mampir Om / Tante… hihiii…

Leave a Reply to Khoiruddin Cancel reply