Tidak Sholat? Malu aku sama Allah
Edisi : Jadi Muslim Kenapa Tidak Sholat
Dear All, wah malah model pengumuman saja.. Kali ini saya pengin nulis yang ada kaitannya sama agama. Judulnya seperti diatas kita khususkan sholat (Islam berarti ya?!) tapi untuk lebih luasnya bisa disebutkan dengan ibadah untuk agama lain, monggo terserah istilahnya.
Yuph… sholat… sesuatu yang sangat sederhana.. ada ditengah kita terutama orang Indonesia. Ga gaul ah hari gini masih sholat… mungkin itu yang ada di sebagian besar pemikiran, ngapain si sholat harus ke mushola nun jauh di lantai atas, basement ato lantai bawah trus masih harus basah – basahan (wudhu) bis itu sholatnya jamaah lagi, lama…. Ah ga asik, just wasting time…
hehe.. kalo sekiranya Tuhan jadi ala manusia neh kira – kira ngejawab begini  :  “Sape juga yang butuh ibadah lo!”
Lucu kalo emang Tuhan sampai berkata seperti itu.  Emang Tuhan butuh mahkluk ciptaanNya?
Tenang God gue (cie.. ga bakat saya ngomong gue2an ‘ilat Jowo’ ) repeat : “Tenang God saya belain deh!”
Orang nih, baru dikasih untung dikit langsung kufur, dikasih kedudukan jabatan harta melimpah mobil berbaris isi rekening kebanyakan enol nya rumah gedong euw.. lupa mendarat, terbang mulu….
itu untuk doi yang mampu di dunia nah yang berikut ini ….
Dasar orang nih baru dicoba ga punya duit, tiap taun namanya masuk daptar zakat, buat makan sehari – hari susah, masih bisa gaya.. alasan kerja terus cari makan buat hari ini tapi dah lupa sama Tuhan, malah ada yang ga punya Tuhan deh. Buat apa sih Tuhan, doa saben hari tapi tetep gini – gini juga idupnya……………kere! ( udah kere sombong lagi sama Tuhan)
(Sebenarnya apa maksud tulisan saya ini? Saya coba berpikir jika ada diantara kita yang sudah melupakan sholatnya. Apakah sholat saya lebih baik dari Anda? Tidak juga. Tapi saya coba memberikan alasan kenapa kita harus sholat.)
Yuk lanjut… termasuk yang mana kita?? Saya si milih makmur di dunia dan hepi di akhirat hehe… ingat ma umur..
Demi masa.
Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian.
Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran.(QS:Al ‘Ashr 1-3)

Sangat jelas sebenarnya kenapa kita harus beribadah. Bukan karena Tuhan yang butuh ibadah kita pastinya, tetapi dengan ibadah kita mampu memberikan ketentraman gejolak hati, gejolak jiwa yang tak ada hentinya menyerukan ketidak puasan. Ketidak puasan dari hidup didunia ini, yang oleh orang sufi dibilang sifat keduniaan. Karena memang sifat manusia yang tidak akan pernah puas, hal itu sudah jadi materi pelajaran ekonomi waktu saya SMA dulu, karena sifat ini juga ekonomi bergerak.
Setahun lalu mobilnya Accord tahun 90. Tahun ini gantilah jadi New Accord tahun 2000. (ko nyebut merk ya?? Hehehe) Tahun lalu perhiasan emas sekitar 500 gram lah.. sekarang nambah deh dibuletin jadi 1 kg (kaya beli mangga aja). Investasi deh dari 5 batang emas jadiin 10 lah.. buat bekal hari tua. Eh belum tua da mati duluan hehe… Ta pernah puas kepinginan ini, punya hape Sony Ericson ganti deh Black Berry. Da punya IPOD ini ganti deh sama yang itu, heuh capek deh.. nurutin kemauan, ga ada habisnya.
Pada akhirnya tulisan ini ingin mengajak kita melihat seberapa besar pencapaian Anda dalam menapaki hidup sampai saat ini. Sampai sejauh apa Anda puas dengan kondisi sekarang ini. Hal apa yang sudah sangat Anda idamkan dan tercapai. Dan kondisi yang bagaimana Anda idamkan namun belum terwujud.
Kalimat bijak neh :
Tuhan selalu memberikan apa yang terbaik bagi hambanya, namun tidak selalu apa yang kita pikirkan baik.
Wise banget kan, boleh dapat dari temen. (Chrisant Laksmita)
Yuk sekarang saya ajak Anda memikirkan berapa banyak hal yang bisa kita sukuri. Nah kalo syukur nih kita harus belajar sama orang Jawa deh.. maaf bukan masalah kesukuan, tapi orang Jawa dapet musibah pun masih sering bilang untung. Hehee..
Mulai dari orang tua, seberapa besar mereka berupaya membesarkan Anda, menjadikan Anda menjadi ‘orang’, memberikan doa dan dukungan, memberikan petunjuk, menyuapi Anda, atau mungkin menampar Anda ketika ada perbuatan ‘nakal’. Orang tua Anda. Seberapa besar Anda bisa membalas jasa mereka yang memperjuangkan Anda sehingga Anda bisa menjadi seperti saat ini.
Oke deh kalo memang orang tua tidak mempan untuk bersyukur. Tentang Sehat! Pernah sakit?? Yang belum pernah sakit tuh cuman Firaun deh setahu saya. Penyakit paling parah apa yang Anda tahu? Bersyukurkah kita tidak mendapatinya dalam tubuh kita?
Next deh. Badan / tubuh! Sederhana saja perhatikan kulit, tangan, kaki, mata, telinga, mulut, rambut, perut, jempol kaki, perhatikan kesempurnaan tubuh Anda, bagi Anda yang sempurna anggota tubuhnya, sering kita lupa bersyukur dari pada mereka yang kekurangan secara fisik.
Sewaktu kuliah, pernah dulu berbuka puasa dengan yayasan Yakkum untuk orang cacat di kawasan UII Jogja. Begitu luar biasa perjuangan mereka untuk menguatkan mental bahwa jiwa mereka sehat sama seperti orang lain namun dengan keterbatasan atas kondisi fisik mereka. Seorang yang ngobrol dengan saya dari Yakkum: “Bolehlah badan kurang, tapi jiwa kami ta kurang sedikit pun dibandingkan Anda dan teman lainnya”. Subhanallah..
Ketika sholat magrib berjamaah, mereka sholat dengan kondisi sebisanya. Rapatkan shaf dan luruskan. Kaki saya rapat dengan jamaah disamping saya, namun ketika ditengok saya harus menunduk kebawah, karena mereka sholat dengan duduk. Lebih mengharukan lagi selesai sholat, keluar dari mushola dengan merangkak, menyeret tubuh dengan tangan menuju tongkat yang ada di luar / tepian diding mushola. Subhanallah… malu saya masih selalu kurang dalam bersyukur.
Masih banyak kah nikmat yang bisa kita sukuri.. hehe.. Kita sendiri yang mungkin bisa menjawabnya. Bisa dari keluarga, harta, kebahagiaan hari ini, terhindar dari celaka, sehat, kesempurnaan fisik, pekerjaan yang sukses, presentasi yang berhasil, kebanggaan / derajat, jabatan, dan banyak lagi, monggo. Silahkan dipikirkan kenikmatan apa yang bisa Anda sukuri hari ini. Yang tidak bisa menemukan kenikmatan untuk disyukuri buruan deh kontak saya.. aneh bener Anda tidak memiliki satupun hal yang bisa disyukuri, atau sepakat saja kita kasih gelar KDL (kasian deh lo!)

Teguran Allah untuk kita semua..:
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? (QS: Ar Rahman : 13)
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? (QS: Ar Rahman : 16)
Sampai dengan ……………
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? (QS: Ar Rahman : 77)

Ada 31 ayat dalam surat Ar Rahman menyebutkan kalimat “Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?” secara berulangkali. Apa si maksud ayat tersebut? Sudah jelas dan gamblang banget sesuai yang kita baca bersama.. Nikmat Tuhan mana yang kamu pungkiri? mau lebih lengkap kenapa Tuhan berkata seperti itu?? Ya baca saja QS Ar Rahman.. bagus lho!!
Sangat terkesan ta tau diri banget si kita ini.
Jadi sekali lagi sesuai dengan judul diatas kenapa si kita harus sholat? Bagi saya, tidak ada satupun perihal terjadi dalam hidup tanpa Tuhan ketahui dan tanpa seijin Nya. Jadi semua perihal yang patut kita sukuri pastilah berasal dari Dia.
Sebagai mahkluk yang paling sempurna, mulia, terhormat, tau etika, tata krama, tau sopan santun dan tau diri. Ucapkanlah terimakasih. Jangan kufur nikmat, jangan sampai hati ditutup dengan kenikmatan dunia. Ketika Allah berniat membutakan hati, maka Allah akan menutupinya dengan banyak kenikmatan dunia dimana kita akan semakin menikmatinya sehingga semakin kita melupakan rahmatNya.
Kenikmatan dunia hanya untuk fisik tubuh badan ini, namun dalam tubuh ini ada jiwa yang selalu haus dengan ketenangan spiritual, haus akan petunjuk penciptaNya. Karena jiwa ini diciptakan olehNya dan akan kembali kepadaNya, hanya dapat ditundukkan oleh ilmu dan petunjuk dariNya, jiwa tidak akan berhenti ketika mati, jiwa akan tetap hidup hingga Allah yang menentukan.
Termasuk manakah kita?? Orang tak tau diri dan ta tau diuntung yang tidak pernah merasakan syukur dan bergelar KDL atau sebaliknya orang yang tau diri dan selalu berterimakasih / bersyukur.
Sholat atau beribadahlah karena syukurmu. Dia tidak pernah butuh ibadah kita, tapi kita yang membutuhkanNya, karena kita mahkluk mulia yang tau diri dan selalu bersyukur atas kasihsayangNya yang tiada henti.
Dengan ibadah ini kita berterimakasih kepada Tuhan pemberi nikmat. Ibadah karena syukur dalam sepengetahuan saya adalah bentuk penghambaan diri tertinggi kepada Sang Pencipta. Karena tanpa adanya Zat Illahi kita tidak akan pernah ada.
Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendatipun kamu di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh, dan jika mereka memperoleh kebaikan, mereka mengatakan: “Ini adalah dari sisi Allah”, dan kalau mereka ditimpa sesuatu bencana mereka mengatakan: “Ini (datangnya) dari sisi kamu (Muhammad).” Katakanlah: “Semuanya (datang) dari sisi Allah.” Maka mengapa orang-orang itu (orang munafik) hampir-hampir tidak memahami pembicaraan sedikitpun? (QS: An Nisa’ 78)

  1. tulisan penyejuk hati di siang hari…
    makasih y tape… hehehe… 😀

  2. blum aq baca semua, rasanya dari judul udah saya pahami maksudnya… (weleh..) mas mas, mbak mbak .. mampir dong ke blog aku, yang makin fresh ini…. segar lho….update tiap bulan..heheheh kayak majalah ae..

    • ada istilah : “don jug de bug prom it koper!!” nah kalo blog : “don jug de blog prom it titel” kekeke…
      makasi da mampir. semoga bisa menjadi oase pemikiran… 😀

  3. Iya…bener ji….
    Sholatlah kamu…sebelum tiba hari dimaka kamu disholatkan…….. :-\
    Tapi aku juga pernah lho nemu temen bilang gini :
    “Aku wis sholat….tapi kenapa ya hati gak tentrem juga???
    Jadi, ngapain sholat…??”, gitu katanya ji…. 🙁

    • coba solat tahajud deh.. minimal ya dhuha!!
      (hehe… yang wajib aja susah apalagi sunah kekekeke….)
      maksudnya begini, kalau kita sholat apalagi sholat sunah itu kan perlu keikhlasan.. (ada niat untuk menghambakan diri secara lebih gitu.)
      Nah sebenarnya keikhlasan untuk “menghambakan diri” dengan makna yang lebih dalam akan membuat hati lebih tentram, itu karena kita mengikatkan hati – jiwa kita dengan Rab semesta alam… (widiiih… jadi filsuf aja Gan!!)
      Dengan menghambakan diri dan menyerahkan sepenuhnya kepada Pencipta, apalagi beban yang ada di hati setelah sebelumnya berusaha dengan lebih (extra ordinary!)!! (sotoy gini…. :D)

  4. […] karena gue gak jago jelasinnya, silahkan ke blognya si aji. […]

Comment here