Numpak Ojeg Pa Warso, full tausiah dan doa.
Dinginnya kota Jogja di musim bediding ( kemarau ) jam 00:40 malam tidak kalah dingin sama ac kereta Argo Bima. Alhamdulillah, sepanjang 12 km dari Stasiun Tugu sampai ke Rumah Rejodani, nebeng Ojeg Pa Warso ogut dapet tausiah, nasehat dan doa.

no-image
Sorry no photo of Pa Warso!!! ūüėÄ

Dimulai dari tawar menawar tarif ojeg, “harga biasa mawon Pak!!” // “nggih mas!” Pa Warso bercerita tentang langganan ojeg nya di stasiun Tugu. Batin saya luar biasa ojeg di stasiun bisa ada langganan, ojeg komplek perumahan biasa langganan, laa ini ojeg stasiun ko ada langganan. Dan ternyata memang ada yang spesial dari Pa warso. Iniii sekelumit 20 menit perjalanan ceritanya :
Sepanjang perjalanan ujug ujug saya di doakan, “Semoga mas sehat keluarga sehat panjang usia dalam keberkahan lancar dan melimpah rizkinya,,” wal “aaamiiinnnn..”¬†Siapa yang nda seneng didoakan baik baik.
Dengan mengabaikan dinginnya malam Pa Warso nyupir¬†didepan sambil¬†beliau bercerita, in javanese, translatenya begini ¬†: “Menurut anak anak saya harusnya saya ini sudah pensiun mas, la wong anak dua duanya diterima di Angkatan Udara ko masih saja ngojek. Jadi saya ini pa Ojeg ketiban rizki mas, Bapaknya ngojek, anaknya tentara nasional.”
Saya paham Pa Warso tidak sedang menyombongkan diri, saya lihat dari spion motor, wajah beliau saat bercerita dengan senyuman lebar, wajah wajah bahagia penuh dengan syukur. Sebagai orangtua pasti bangga dan bersyukur dengan apa yang Allah limpahkan kepada beliau. Maka sambil beliau sampaikan doa yang sering disebutkan yaitu surat Yaasin ayat 82.
yasin82

Innama amruhu izza arodha syaian ayyakhu lalahu kungfayakun.

Sesungguhnya keadaan kekuasaanNya apabila Ia menghendaki adanya sesuatu, hanyalah Ia berfirman kepada (hakikat) benda itu: ” Jadilah engkau! “. Maka ia terus menjadi.

Hikmah yang dapat saya ambil adalah keyakinan beliau terhadap kalam Allah dalam Al Quran membawa berkah tersendiri bagi keluarga beliau.

Tidak lepas dari situ, beliau juga bercerita posisi jabatan sebagai abdi dalem keraton Jogja yang saat ini mendapatkan gaji 100x lipat dari gaji awal sebesar 6000 rupiah dengan jam kerja setengah bulan. Alhamdulillah, sepanjang jalan beliau bersyukur.

Melanjutkan cerita seputar pengalaman beliau tentang Al Quran dan ngojek, pernah mendapat pelanggan pa Haji di daerah bantul pada saat gempa Jogja 2006. Tarif ngojek 25 ribu, melihat kondisi bangunan luluh lantak,¬†kemudian Pa Haji¬†bertanya kepada pa Warso, “menurut njenengan, gempa ini dalam quran ketetapan dari Allah bagaimana Pak Warso? kalo bisa jawab ta kasih hadiah separuh dari tarif ojegnya!” Dijawab Pa Warso, “nggih menurut saya ketetapannya sudah ada di surat Al Zalzalah Pak!” Kemudian dibacakan surat tersebut oleh Pa Warso : Bismillahirrahmanirrahim ::

1

Apabila bumi digegarkan dengan gegaran yang sedahsyat-dahsyatnya,

2

Serta bumi itu mengeluarkan segala isinya,

3

Dan berkatalah manusia (dengan perasaan gerun); “Apa yang sudah terjadi kepada bumi?”

4

Pada hari itu bumipun menceritakan khabar beritanya:

5

Bahawa Tuhanmu telah memerintahnya (berlaku demikian).

6

Pada hari itu manusia akan keluar berselerak (dari kubur masing-masing) – untuk diperlihatkan kepada mereka (balasan) amal-amal mereka.

7

Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!

8

Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!

Ayat 6 itu adalah kebalikan dari ayat 7 mas,,, weleh jeleb hati saya. Dengan hikmah gempa Jogja, beliau Pa Warso dapat menyebutkan ayat dalam quran terkait goncangan bumi. Pikiran saya Pa Warso ini demen mempelajari Al Quran. Disebutkan pula ayat 6 dan 7 itu adalah kebalikan,maka beliau paham tidak sekedar arabnya, namun juga arti terjemahannya. Ajeeebbh poll pa Warso.

Beliau juga menambahkan dikit,, nah yang ini agak berasa on nya,,¬†“Saya ini walopun tukang ojek surat yasin juga hapal mas 83 ayat¬†plus terjemahannya.” Waaw,, ajeebh ogh Pak njenengan !!

Cerita apa lagi yang lebih ajib adalah, “walopun saya ini tukang ojeg mas, alhamdulillah istri saya ini pegawai tetap sebagai guru SD ber sertifikat, jadinya alhamdulillah mas, setelah dapat sertifikat guru cita cita impian menunaikan rukun islam ke lima Haji insyaAllah dapat terpenuhi. Kami daftar tahun 2011 mas, jadi insyaAllah 2020 nanti baru dipanggil. Inilah panggilan Allah untuk kami, tidak semua orang mendapatkan kenikmatan seperti ini loo, yang kaya saja belum tentu memiliki waktu untuk menunaikan ibadah haji. Ini benar benar panggilan Allah. Istri saya setelah mendapat sertifikat berkomentar kita bisa nabung untuk ibadah Haji Pak.” terus bercandaan beliau dengan istrinya seputar nabung haji yang saya nda begitu paham, namun terlihat begitu romantisnya Pa Warso dengan istri bahu membahu memperjuangkan rukun Islam yang kelima ini. Senengnya saya melihat beliau dari kaca spion motor, nampak betul wajah itu bercerita dengan bahagia wajah dengan senyuman syukur ikhlas menjalani hidupnya. Beliaupun mendoakan semoga saya bersama keluarga sakinah mawwadah warrahmah, bahagia keluarganya, rukun, terlimpahkan rizki yang banyak. Aaajjeebhh daaah..

sogan-stasiun
Sogan Rejodani – Stasiun Tugu

Weell beginilah sekelumit perjalanan 20 menit hikmah ojeg Pa Warso., saya coba tarik rahasia Pa Warso. “Pak gimana caranya ngapalin Quran nya Pak?” // “Sehari cukup satu ayat ¬†saja mas, plus artinya, nanti kalo panjang ya jadi dua hari, ngaten mas..”.

MasyaAllah, dengan mempelajari Al Quran satu hari satu ayat Pa Warso mendapatkan limpahan berkah dari Allah. Bukan masalah harta, tapi berkah Allah Pa Warso menjalani waktu dengan kebahagiaan dan limpahan rahmah dari Allah swt kepada keluarga beliau.

Sepanjang perjalanan beliau dua kali terbatuk karena udara dingin, mari kita doakan semoga terwujud cita cita menunaikan ibadah haji 2020 tersampaikan dengan kesehatan dan keselamatan. Pulang kembali selamat dan semakin berkah kehidupan beliau, bahkan beliau sempat menyampaikan nanti di Arafah, “Tempat qobul untuk berdoa mas,, panjenengan nanti saya doakan semoga bisa nyusul menunaikan ibadah haji juga mas..” eaaaa.. so sweet sekali Pakk.. “Aaamiiiinnn…” nuwuuuuunnn..kade-peso

Boleh potek Surat Quran dari sumber : http://www.surah.my/

  1. hehehe… yg di doakan sudah haji duluan pa warso…. aaamiiin..

Comment here