بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

BelajarOgut boleh dong curcol pengalaman ngulik masalah agama pas jaman dolo kala, pas jamannya kuliah, pas jaman kitorang masi imoet2 en unyu2an.. haaaggghaagh,, hehee.. *kiddingberoh..
Pada satu hari minggu jam 14:00 ada temen nyamperin ke rumah. Agak curiga secara doi jarang maen tanpa sebab, dan kebanyakan ada akibat.. *ini suudzon bgt dah..
Ngobrol basa basi ujug2 doi beralih ke bahas agama. Laah looo..
“faa minat ngaji belajar agama ndaa?” Gue yg notabene name mustafa nyaut dong digituin.. “yoi cing yoookk..” // “nah fa, ane sore ni ada kajian en ane yg ngisi…” // “ebusett ude jd ustad beroh?” // “kagak, inyong ngebukak majelis doang.. nnt pembicaranya ada..” // “hoo oke..” *free Sunday afternoon aye pun ngikoodd..
Ternyata lokasinya ga jauh dr rumah. Tetangga kampung. Sebuah rumah dipake utk majelis.. masuk rumah keliatan beberapa ruang digunakan untuk liqo2 kecil. Macam kelas privat gitu.. masi woles dong ogut..
Akhirnya kitorang duduk di salah satu ruang beserta temen eike ntu. Dateng kmudian pembicara yg dimaksud. Masi muda rambut kriting kumis tipis ga pake jenggot. Umur perkiraan. Wkt itu sekitar 25 sampai 35 taon, pas ntu kira2 ane masih umur ababil dahh.. masih umur tomat tomatan.. *haish,,geje..
Dimulailah kajian, temen ane buka.. dilanjut pemaparan materi *baca cuci otak* oleh si dai muda… blah blah blaaah blaaaahhhh..
Inti materi adalah penggalan penggalan ayat quran yg dipake sebagai dasar pemahaman mereka.. tapi yang dibaca bener2 terjemahan teks.. TEKS BANGETZZZ… begini niiih :
1. Setiap musyrik atau kafir itu najis.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِنَّمَا الْمُشْرِكُونَ نَجَسٌ فَلَا يَقْرَبُوا الْمَسْجِدَ الْحَرَامَ بَعْدَ عَامِهِمْ هَذَا

“Hai orang-orang yang beriman, Sesungguhnya orang-orang yang musyrik itu najis, Maka janganlah mereka mendekati Masjidilharam sesudah tahun ini” (At-Taubah 28)

2. Setiap najis (tidak suci ) itu tidak dapat menyentuh (memahami) quran.

 (۷۹) اِنَّهٗ لَـقُرۡاٰنٌ كَرِيۡمٌۙ  (۷۷)  فِىۡ كِتٰبٍ مَّكۡنُوۡنٍۙ (۷۸) لَّا يَمَسُّهٗۤ اِلَّا الۡمُطَهَّرُوۡنَؕ

“Sesungguhnya Al-Quraan ini adalah bacaan yang sangat mulia, pada kitab yang terpelihara (Lauhul Mahfuzh), tidak menyentuhnya kecuali orang-orang yang disucikan.” ( Waaqi’ah 77 – 79 )

3. Orang yg tidak bersyahadat dan dibaiat itu blm islam kaffah. Artinya belum muslim yang bener. Jd masih musyrik kafir. (Berputar ke poin no 1)
 
Jd tanpa no 3 nda mungkin mampu bahas al quran secara mendalam. Gitu intinya.
Canggih ogh. Surat2 yg dinukil ntuh.. sebagaimana rasulullah saw mem-baiat para sahabat dolo agar yakin kalo sdh jd islam kaffah.
Jadi syarat jadi muslim itu selain syahadat ada lagi namanya baiat beroh. Baiat dgn sumpah 10 poin.
Pada akirnya ogut yg saat itu masi polos *red baca : bloon*.. *skrg pun masi – dikit* menerima kesepuluh poin baiat itu.
Yg aye apal dikit inti 10 poin ntuh bersedia mempelajari islam dan menjaga islam sbg agama Allah di muka bumi. Oke dong, wajib nya muslim memang mempelajari agama kan. Aye pun nyebutin itu baiat disaksikan temen aye ntu en mentor ada jg beberapa temen mentor yg gabung menyaksikan baiat.
Kelar baiat ada acara cipika cipiki nyelamatin aye.. omg.. awkward moment dah.. secara cowo2 gitu cipikacipiki.. hrrrr…
Berikutnya dimulailah itu kajian2 mereka. Memotong2 ayat lompat sana dan lompat sini. Canggih ogh, setau aye walopun beloon ngerti banget memahami tafsir quran nda semudah itu. Ada asbabul wuruj atau sebab turunnya itu ayat. Trus bagaimana makna perkata dan kalimat dalam bahasa arab yang punya banyak arti. Pokoknyaa ndak segampang itu. Lha ini ogh malah kaya kodok lompat2 pas nafsirken Al Quran.
Poin berikutnya yang nohok adalah mengkafirkan orang lain. Termasuk orangtua kita sob. Ulama dan para kyai jugak. Paraaaahh bener dah.. nih nii ndan baca postingan hukum mengkafirkan orang lain. Pada intinya ndan, urusan kafir mengkafirkan kalo yang dituduh nda kafir, makaaaa yang akan menjadi kafir adalah yang menuduh. Karena urusan tauhid tidak untuk dipermainkan dengan asal dan sembarangan. hiiiirrr ngeri bener dah ni aliran..
Kajian cuci otak cukup 2 jam. Seminggu 2 ato 3x. Tiap dateng ini hati uda kasi warning merah. AWAS!! WASPADA!! JANGAN ASAL PERCAYA!!
Sukurlah ane punya prinsip mempelajari agama jangan pernah dari satu sumber. Sebagai kroscek kebenarannya. Secara kan kitorang nda paham yang bener bagaimana. Kalo ada satu aliran pemahaman nge-claim yang paling bener, sesungguhnya aliran semacam itu yga WAJIB MUSTI KUDU kita waspadai.

Semacam orang buta megang gajah.. ada yang pegang kuping gading belalai buntut perut. Yang pegang gading bilang gajah ntu keras runcing alus, yang pegang buntut bilang ada bulunya kecil panjang, yang pegang belalai bilang panjang agak gede ada lobangnya bisa meliuk liuk, yang pegang perut bilang bulet guedhe kulit kasar, yang pegang kuping bilang kulit kasar tipis lebar bisa buat kipas kipas. Trus mereka eyel eyelan bilang yang paling bener, apa kita ngikutan bego percaya ama salah satu?? Kita dengerin itu mereka semua maka kita akan dapat gambaran yang lebih banyak tentang bagaimana mendefinisikan gajah.. tull ndaaak??

Apalagi tentang agama, nda semudah kita mendefenisikan gajah dari orang buta. Orang buta yang ane maksud dalam agama adalah para alim ulama yang mampu melihat gajah secara keseluruhan karena ilmu mereka. Lho ko bisa mereka melihat keseluruhan agama padahal tidak pada jaman rasulullah saw. well,, lu kudu percaya hadits pewaris ilmu rasulullah saw adalah para alim ulama sob.
The matter is how do we find good mursyid to our self. (heleh english jebot aje gaye lu tong!!) Naaahh tips itu ane share di mari ndan.. coba saja amalken. InsyaAllah Allah yang akan mempertemukan kita dengan guru yang mana Rasulullah saw telah tentukan siapakan guru alim ulama bagi pribadi kita.
Jadi share dikit ni tips mempelajari agama :

  1. Open mind, jangan cuma belajar dari satu sumber, tapi perluas ilmu kita dengan banyak kajian dan ingat, filter semua itu. Kita ini berdiri sendiri, jadi filter dan kerahkan kekuatan untuk memfilter setiap info yang masuk dalam pemikiran kita dengan membandingkan berbagai macam kajian kajian ilmu ntuh.. use heart to feel it daahhh. Bismillahirahmanirrahim, semoga Allah senantiasa menjaga kita dalam akidah yang benar. aamiiin.
  2. Jangan pernah mengklaim saya paling benar, mengapa begitu? Karena pasti muncul sombong, lu salah gue bener. Inget ntu nape iblis dilaknat Allah, karena sifat sombong. Moga2 kita terhindar yee dari sifat sombong..
  3. Berikutnya bahas atau isi kajiannya bahas surga en neraka. Lu kalo begitu begini bakalan masuk neraka looo…
    Sadis yee ustad ato orang yang begitu.. Lo tau ga si ndan,, perjuangannya Rasulullah saw untuk mengajak ini umat untuk dapet ridhaNya Allah sehingga semua umat Islam bisa masuk surga ? nape malah kita yang kemudian doain sesama muslim masuk neraka.. durhaka banget tu kata2 ame ajaran Rasulullah saw.
    Lagian ye ndan gw tambahin,, surga neraka itu hak prerogatifnya Allah bukan ane bukan ente, bukan hak makhluk, Surga neraka itu haknya Allah. Itu lagi urusan surga neraka, apalagi urusan ridhaNya Allah. camkan hanya dan hanya Allah yang akan mengadili kita, bukan ane bukan ente. Padahal Allah sendiri mengatakan rahmat Ku melebihi siksa Ku. Trus kalo Allah kasih ampunan ke orang lain, kita mau apa? kita bilang lu salah lu dosa lu neraka!! tapi Allah ridha ama ntu orang kita mo ngapa?? hayoooh.. jadi jangan claim kita paling bener, karena sebenernya kita sama2 sedang mencari ridha Allah.
  4. Kita ambil hikmahnya aja pak bagaimana proses belajar agama dengan berbagai macam situasi dan kondisi. Pada intinya satu, ketika belajar agama, jangan pernah menyalahkan orang atau memandang orang lain itu buruk atau salah. Dan jangan pernah merasa kita itu benar atau lebih baik dari orang lain. Kenapa? karena hanya Allah yang menilai. Kita ambil setiap hikmah itu untuk diri kita sendiri dulu, diamalkan baru kalo bisa diajarkan kepada orang lain.. gitu dech kirakira…
  5. Apa maning son?? Bismillah wae leekk.. suwen..

Semoga Allah senantiasa menjaga kita dalam perjalanan usia dalam ridhaNya.. aaaamiiiiiinnnnn…

Comment here