Sedikit ngekek saya pagi ini naik bus kota di jakarta…

turun halte busway

Turun dari halte busway, untuk menuju ke kantor masih beberapa ratus meter lagi. Matahari cukup cerah dan badan sudah merah panas kepanasan. Karena ogah jalan, akhirnya nyetop salah satu bus kota purbakala warna ijo yang masih diijinkan beroperasi di jalanan itu.
Karena jarak yang cukup dekat menurut saya, dan tanpa ada perasaan apapun saya kasi uang seribu ke kondektur. Kondektur nanya,, mau kemana mas? itu depan dikit saya turun pas tanjakan. Eaaa.. si kondektur marah – marah, kasi ko cuma seribu, dapet apa????¬†Saya nanya lagi.. “kurang pak?” Sambil ngrogoh kantong mo ambil uang tambahan..
Kondektur yang terlanjur marah malah ngembaliin itu duit serebu trus bilang, “Ude kaga usa bayar!!!!”. *mukenye senep gitu hehehe.. Ogut tetep ambil uang tambahan, trus nyodorin ke beliaunya tuan kondektur bus kota purbakala itu. Beliaunya tetep bilang ude kaga use bayar.. *muka makin senep.. kalo aye mah malah hepi face.. *lha wong gratis ogh… hahaha…
Beberapa bulan lalu saya naik itu bus kota purbakala yang sama dengan jarak yang sama serebu masi mau,, sekarang tuan kondektur suda kagak mau dikasi serebu. Pan aye kaga tau gitu loh critanya om paman tante.. Mo turun aye minta maap sama tuan kondektur, dianya masi ngedumel “emang kita ngamen apa?”. Oiya inget,, ngamen kalo bagus ogut biasa kasi 2 rebu sampe 5 ribu.. maaap bener de tuan kondektur..
bus ngacir aye dadah dadah *tetep hepi hahaha.. *gratis ogh.. silakan bagi yang hendak mengikuti tips saya berikut ya sodara sodara…
dadah2 sama kopaja

Yess,, itu sekilas cerita akibat esmosi sodarah sodarah,, sebenarnya dia tinggal bilang “kurang mas, sekarang 3 rebu” gitu kan aye tambahain, tapi karena terlanjur esmosi, jadinya malah kagak dapet duit sama sekali. Secara kalo dipikir para angkoters itu pada ngetem bikin macet jalanan pan nyari penumpang kesayangan. Satu penumpang sangat berharga bagi supir angkot, lha wong dapet duitnya dari situ kan.
Tapi untuk kejadian diatas,, hehe.. sudah rejeki saya nda berkurang… tetep alhamdulillah,, sambil jaga esmosi juga.
Ini baru tingkatan angkot ndan,, kalo sudah jadi penggede dengan esmosi dan gengsi yang tinggi, bijak bijak dalam mengendalikan esmosi, karena proyek besar jg bisa gagal karena gengsi ato esmosi doang. Eaaa kagak.. Urusan bisnis juga bisa kacau gara2 esmosi nda terarah. Lagian emosi bikin seluruh badan sakit, nyesek di hati sumpek dan semacamnya.. jadi ayolah jangan di piara emosi nya.. kambing dipiara gapapa bisa tambah gede lumayan bisa disembelih, tapi esmosi jangan lah..
Mari kendalikan emosi untuk hal hal yang sangat tidak perlu.
ps : nda kapok saya mencoba cara yang sama, ahehehe.. *sambil pura2 polos..

  1. boleh juga trik nya di coba kekkekeke..

Comment here