IMG_20130519_135615
Narcis dikit ya gan.. ^_^

Alhamdulillah, Allah menunjukkan sayangNya kepada saya beberapa waktu lalu sehingga dapat dekat dengan seorang Ustadz Kyai. Sejak perjumpaan saya yang lalu dengan Kyai dipertemukan oleh Habib Hasan Ahmad di Malang, kemarin Kamis 6 Juli 2013 bertepatan Isra Mi’raj Kanjeng Nabi Muhamad saw, saya diijinkan menginap oleh tuan rumah Kyai Thobary Syadzily al-Bantani cucu cicit dari Imam Nawawi al-Bantani di Tangerang Banten atas undangan beliau Kyai untuk ngutak-atik jejet beliau… hehe.. Dasaran pengetahuan pekerjaan IT yang membawa barokah insyaAllah.

IMG_20130606_223517
Jejet Kyai
IMG_20130606_223041
Ngutak atik google earth

Sesampai di rumah Kyai, beliau menunjukkan kepada saya mengenai cara menghitung sudut untuk arah sholat dari satu titik menuju Ka’bah di Mekah. Iyes,, nyimak.. Beliau menginginkan agar jejet yang bisa ditenteng kesana kemari ini ada aplikasi serupa yang dapat menunjukkan koordinat posisi dimana berada sehingga bisa ditarik sudut arah sholat ke Mekah. Okay.. searching2 dan nemu. Install alhamdulillah lancarrr.. beres..

Berikutnya lebih ke sesi tanya jawab dari pukul 10 malem sampai 3.30 pagi,, uwow.. ajib time.. Beberapa diskusi lalu dengan seorang teman mengenai permasalahan amalan yang tidak ada pada jaman Rasulullah saw, menjadi topik yang saya angkat. Secara beliau Kyai Thobary adalah Rektor dari UMI ( Universitas Menyan Indonesia ) yang meluluskan para sarjana sarjana ahli dengan gelar Sarkub ( Sarjana Kuburan ) sehingga saya insyaAllah bertanya kepada orang yang tepat.

Pertanyaan mengenai maksud dari beberapa hadits saya sampaikan.. Dari sekian banyak pertanyan, tiga kitab dan satu buku saku catatan beliau ambilkan untuk saya,, beberapa lembar dibuka. Beliau hafal diluar kepala pada kitab apa karangan ulama siapa pada halaman berapa mengenai hukum hadits hadits yang saya tanyakan tersebut.

IMG_20130607_015210
kitab, catatan jejet Yai en kolak

IMG_20130606_233028

Lagi dijelasken sama Yai  ^_^

Dengan suguhan kolak singkong dan labu.. hehe dan diskusi secara santai.. Beliau konfirmasikan hadits yang saya tanyakan dari kitab yang ditulis oleh ulama ulama besar terdahulu. Kitab kitab tersebut berbahasa arab gundul yang saya belum mampu membacanya. Mungkin saja beberapa kitab adalah peninggalan dari kakek beliau yang mulia Imam Nawawi.

Ini adalah poin yang saya dapatkan (bil makna saya nulisnya) dasar penetapan atau sumber ilmu kajian yang sering beliau sampaikan dalam ceramahnya adalah sebagai berikut :

Beliau sampaikan dasar hukum suatu hadits mengenai hal hal yang tidak diamalkan pada jaman Kanjeng Nabi Muhammad saw dan para sahabat sebenarnya sudah diselesaikan oleh ulama terdahulu. Para Ulama ahli hadits yang mengetahui hukum dan maksud mengapa hadits tersebut dinyatakan oleh Rasulullah Muhammad saw telah dituliskan di berbagai kitab. Namun beberapa waktu terakhir ini hal hal tersebut kembali diungkap sehingga menimbulkan kegundahan di masyarakat. Perihal yang sudah selesai diotak atik kembali. Untuk apa tujuannya ??

IMG_20130606_233356
kitab baca Yasin u/ org meninggal

IMG_20130607_002140
catatan saku Yai..

Beliau sampaikan :: apa yang sering Saya sampaikan dalam ceramah adalah bersumber dari kitab kitab ulama terdahulu, jadi nda sembarangan. Ulama yang sholeh dekat dengan Allah dan tanpa tujuan politik apapun yang mengajarkan ilmunya hanya karena Allah. Ulama ulama terdahulu para ahli hadits yang menuliskan pada kitabnya tentang hadits Nabi saw yang kemudian membahas apa maksud tujuan dari hadits hadits tersebut. Kekuatan hadits tersebut juga di tuliskan oleh para ulama apakah shahih, hasan, dhoif atau palsu.
IMG_20130607_002616
Kyai Thobary dan sebagian kitab

Maksud dari satu hadits dibahas pada beberapa kitab, jadi tidak hanya mengambil hukum hadits hanya dari satu kitab. Satu hadits yang dituliskan pada banyak kitab sebenarnya untuk menguatkan hukum dari hadits hadits tersebut, karena Ulama yang membahasnya banyak sehingga kita dapat melihat pandangan ulama satu dengan yang lain atas maksud hadits hadits tersebut.

Jika terdapat ketidak sesuaian antara satu ulama yang satu dengan yang lain, maka Kyai membuka kitab yang lain. Kitab ini berisi profil profil dari ulama yang menulis kitab. Siapa bagaimana mengenai ulama ulama dibahas pada kitab arab gundul tersebut.

Inilah kesimpulan yang saya dapatkan sumber dari kajian Kyai Thobary Syadzily dalam menyampaikan ceramah ceramah beliau. Semoga beliau berkenan saya tulis dalam blog saya. Jika ada ketidak sesuaian mohon dapat menghubungi saya.

Melihat kondisi dakwah di masyarakat saat ini, dalam berbagai kejadian Kyai Thobary berani secara keras menyampaikan hukum hukum dasar dasar amalan yang tidak dilakukan pada jaman Rasulullah saw dan Khulafaur Rasyidin. Dengan mengambil dasar hukum yang dituliskan pada kitab kitab tersebut Kyai mengundang berdiskusi kepada siapa saja yang ingin mengetahui pendapat ulama terdahulu dari kitab yang beliau miliki.

IMG_20130607_075220
sebagian koleksi kitab Yai

Alhamdulillah,, saya senang sekali dengan semua ini, semoga saya dapat kecipratan ilmu yang beliau sampaikan dan dapat bermanfaat. Semoga Kyai Thobary Syadzily selalu diberikan kesehatan untuk dapat berdakwah yang bersumber dari ulama ulama besar yang diridhai Allah untuk menyampaikan ilmu untuk mencari ridha Allah swt . Amin amin amin…

IMG_20130607_075227
kitab ulama sumber ilmu

IMG_20130607_075300
peninggalan ilmu ulama terdahulu dalam wujud kitab

IMG_20130607_075240
kitab di pojok,, di ponpes al Husna masih banyak lagi..

IMG_20130607_075232
kucing sayang Yai hehe..

  1. Mas isi kajiannya apa yg di dapet dari Kyai di kitab-kitab yg di share kyai sama mas? Mau dunk di share…

  2. Moga bersedia membaca yg aq share ini ya mas 🙂
    Langsuuuuuuuuuuuung ke teekaapee!
    “Kembali Kepada Al-Qur’an dan Al-Sunnah” Cuma Jadi Jargon Sekte Sesat
    Oleh: Dean Sasmita
    Golongan Salafi & Wahabi memiliki motto ‘Kembali kepada al-Qur’an dan Sunnah’. Mereka mengajak umat untuk kembali kepada al-Qur’an dan Sunnah. Kenapa? Karena, tentunya, al-Qur’an dan Sunnah merupakan sumber ajaran Islam yang utama yang diwariskan oleh Rasulullah SAW, sehingga siapa saja yang menjadikan keduanya sebagai pedoman, maka ia telah berpegang kepada ajaran Islam yang murni dan berarti ia selamat dari kesesatan. Bukankah Rasulullah SAW menyuruh yang sedemikian itu kepada umatnya ?
    Secara global, motto ‘Kembali kepada al-Qur’an dan Sunnah’ ini jelas tidak akan ditentang oleh siapapun, bahkan semua umat harus mengikutinya agar selamat. Namun mungkin banyak orang bertanya, mengapa Ibnu Taimiyah & Muhammad bin Abdul Wahab yang menyerukan hal se-bagus dan se-ideal itu dianggap sesat oleh para ulama di zamannya ? Mengapa pula paham Salafi & Wahabi yang merujuk semua ajarannya kepada al-Qur’an dan Sunnah dianggap menyimpang bahkan divonis sesat ? Dan apakah para ulama terdahulu di zamannya selain kedua ulama ini seolah tidak mengajak kepada hal yang sama ?
    Mari kita perhatikan permasalahan ini satu demi satu, agar terlihat jelas ‘sumber masalah’ yang ada pada sikap yang terlihat sangat ideal tersebut. Mari kita cermati dengan hati yang lapang dan objektif agar kita tidak terjerumus dalam pola pikir satu arah yang hanya mau melihat dan mendengar hanya karena kita sudah terlanjur ‘taqlid’ pada satu sumber informasi saja, hingga akhirnya dengan angkuhnya kita membenarkan tanpa ada ‘perbandingan’ sedikitpun. Karena dengan jalan ini, insyaAllah kita mendapatkan jawaban kebenaran yang sesungguhnya, bukan ‘pembenaran’ yang menuruti hawa nafsu semata.
    *****
    1
    Prinsip “Kembali kepada al-Qur’an dan Sunnah” adalah benar secara teoritis, dan sangat ideal bagi setiap orang yang mengaku beragama Islam. Tetapi yang harus diperhatikan adalah, apa yang benar secara teoritis belum tentu benar secara praktis, menimbang kapasitas dan kapabilitas (kemampuan) tiap orang dalam memahami al-Qur’an & Sunnah sangat berbeda-beda. Maka bisa dipastikan, kesimpulan pemahaman terhadap al-Qur’an atau Sunnah yang dihasilkan oleh seorang ‘alim yang menguasai Bahasa Arab dan segala ilmu yang menyangkut perangkat penafsiran atau ijtihad, akan jauh berbeda dengan kesimpulan pemahaman yang dihasilkan oleh orang awam yang mengandalkan buku-buku ‘terjemah’ al-Qur’an atau Sunnah. Itulah kenapa di zaman ini banyak sekali bermunculan aliran sesat !
    Mengapa? Tentu karena masing-masing mereka berusaha kembali kepada al-Qur’an dan Sunnah, dan mereka berupaya mengkajinya dengan kemampuan dan kapasitasnya sendiri masing-masing. Bisa dibayangkan dan telah terbukti hasilnya, kesesatan yang dihasilkan oleh Yusman Roy (mantan petinju yang merintis sholat dengan bacaan yang diterjemah), Ahmad Mushadeq (mantan pengurus PBSI yang pernah mengaku nabi), Lia Eden (mantan perangkai bunga kering yang mengaku mendapat wahyu dari Jibril), Agus Imam Sholihin (orang awam yang mengaku tuhan), dan banyak lagi yang lainnya. Dan kesesatan mereka itu lahir dari sebab ‘Kembali kepada al-Qur’an dan Sunnah’, mereka merasa benar dengan caranya sendiri atau mengikuti seseorang yang memiliki konsep dengan jalan pikirannya sendiri tanpa kesepakatan ulama terbanyak.
    Pada kaum Salafi & Wahabi, kesalahpahaman terhadap al-Qur’an dan Sunnah itu pun banyak terjadi, bahkan di kalangan mereka sendiri secara internal pun terjadi perbedaan pemahaman terhadap dalil sehingga mereka akhirnya terpecah-pecah menjadi beberapa kelompok yang saling menyesatkan. Dan yang terbesar adalah kesalahpahaman mereka terhadap dalil-dalil tentang bid’ah.
    *****
    2
    Al-Qur’an dan Sunnah sudah dibahas dan dikaji oleh para ulama terdahulu yang memiliki keahlian yang sangat mumpuni untuk melakukan hal itu, sebut saja: Ulama mazhab yang empat, para mufassiriin (ulama tafsir), muhadditsiin (ulama hadis), fuqahaa’ (ulama fiqih), ulama aqidah ahus-sunnah wal-Jama’ah, dan mutashawwifiin (ulama tasawuf/akhlaq). Hasilnya, telah ditulis beribu-ribu jilid kitab dalam rangka menjelaskan kandungan al-Qur’an dan Sunnah secara gamblang dan terperinci, sebagai wujud kasih sayang mereka terhadap umat yang hidup dikemudian hari. Karya-karya besar itu merupakan pemahaman para ulama yang disebut di dalam al-Qur’an sebagai ‘ahludz-dzikr’, yang kemudian disampaikan kepada umat Islam secara turun-temurun dari generasi ke generasi secara berantai sampai saat ini.
    Adalah sebuah keteledoran besar jika upaya orang belakangan dalam memahami Islam dengan cara ‘Kembali kepada al-Qur’an dan Sunnah’ dilakukan tanpa merujuk pemahaman para ulama tersebut. Itulah yang dibudayakan oleh sebagian kaum Salafi & Wahabi. Dan yang menjadi pangkal penyimpangan paham Salafi & Wahabi sesungguhnya, adalah karena mereka memutus mata rantai amanah keilmuan mayoritas ulama dengan membatasi keabsahan sumber rujukan agama hanya sampai pada ulama salaf (yang hidup sampai abad ke-3 Hijriah).
    Hal ini seperti apa yang dilakukan oleh Ibnu Taimiyah (hidup di abad ke-8 H.) dan para pengikutnya. Bayangkan, berapa banyak ulama yang dicampakkan dan berapa banyak kitab-kitab yang dianggap sampah yang ada di antara abad ke-3 hingga abad ke-8 hijriyah. Dan lebih parahnya lagi, dengan rantai yang terputus jauh itu, Ibnu Taimiyah dan kaum Salafi & Wahabi pengikutnya seolah memproklamirkan diri sebagai pembawa ajaran ulama salaf yang murni, padahal yang mereka sampaikan hanyalah pemahaman mereka sendiri setelah merujuk langsung pendapat-pendapat ulama salaf. Bukankah yang lebih mengerti tentang pendapat ulama salaf adalah murid-murid mereka ? Dan bukankah para murid ulama salaf itu kemudian menyampaikannya kepada murid-murid mereka lagi, dan hal itu terus berlanjut secara turun temurun dari generasi ke generasi baik lisan maupun tulisan ?
    Bijaksanakah Ibnu Taimiyah dan pengikutnya ketika pemahaman agama dari ulama salaf yang sudah terpelihara dari abad ke abad itu tiba di hadapan mereka di abad mana mereka hidup, lalu mereka campakkan sebagai tanda tidak percaya, dan mereka lebih memilih untuk memahaminya langsung dari para ulama salaf tersebut ? Sungguh, ini bukan saja tidak bijaksana, tetapi juga keteledoran besar, bila tidak ingin disebut ‘kebodohan dan pembodohan’ !. Jadi, kaum Salafi & Wahabi bukan cuma menggaungkan motto ‘Kembali kepada al-Qur’an dan Sunnah’ secara langsung, tetapi juga secara langsung maupun tidak, menggaungkan motto ‘Kembali kepada pendapat para ulama salaf’ dengan cara dan pemahaman sendiri. Mereka bagaikan orang yang ingin menghitung buah di atas pohon yang rindang tanpa memanjat, dan bagaikan orang yang mengamati matahari atau bulan dari bayangannya di permukaan air.
    *****
    3
    Para ulama telah menghidangkan penjelasan tentang al-Qur’an dan Sunnah di dalam kitab-kitab mereka kepada umat sebagai sebuah ‘hasil jadi’. Para ulama itu bukan saja telah memberi kemudahan kepada umat untuk dapat memahami agama dengan baik tanpa proses pengkajian atau penelitan yang rumit, tetapi juga telah menyediakan jalan keselamatan bagi umat agar terhindar dari pemahaman yang keliru terhadap al-Qur’an dan Sunnah yang sangat mungkin terjadi jika mereka lakukan pengkajian tanpa bekal yang mumpuni seperti yang dimiliki para ulama tersebut.
    Boleh dibilang, kemampuan yang dimiliki para ulama itu tak mungkin lagi bisa dicapai oleh orang setelahnya, terlebih di zaman ini, menimbang masa hidup mereka yang masih dekat dengan masa hidup Rasulullah SAW & para Shahabat yang tidak mungkin terulang, belum lagi keunggulan hafalan, penguasaan berbagai bidang ilmu, lingkungan yang shaleh, wara’ (kehati-hatian), keikhlasan, keberkahan, dan lain sebagainya. Belum lagi jika kita membaca sejarah hidup mereka yang penuh dengan keshalehan dan selalu hidup manjauhi dari segala dorongan hawa nafsu.
    Para ulama seakan-akan telah menghidangkan ‘makanan siap saji’ yang siap disantap oleh umat tanpa repot-repot meracik atau memasaknya terlebih dahulu, sebab para ulama tahu bahwa kemampuan meracik atau memasak itu tidak dimiliki setiap orang. Inilah yang disebut sebagai ulama ‘warasatul anbiya’. Saat kaum Salafi & Wahabi mengajak umat untuk tidak menikmati hidangan para ulama, lalu mengalihkan mereka untuk langsung merujuk kepada al-Qur’an dan Sunnah dengan dalih pemurnian agama dari pencemaran ‘pendapat’ manusia (ulama) yang tidak memiliki otoritas untuk menetapkan syari’at, berarti sama saja dengan menyuruh orang lapar untuk membuang hidangan yang siap disantapnya, lalu menyuruhnya dari awal untuk menanam padi.
    Seandainya tidak demikian, berarti mereka mengelabui umat dengan cara menyembunyikan figur ulama mayoritas yang mereka anggap telah ‘mencemarkan agama’, lalu menampilkan dan mempromosikan segelintir sosok ulama Salafi & Wahabi beserta karya-karya mereka serta mengarahkan umat agar hanya mengambil pemahaman al-Qur’an dan Sunnah dari mereka saja dengan slogan ‘pemurnian agama’. Inilah kesombongan yang paling hebat yang tidak pernah dilakukan para ulama sebelumnya !
    Sesungguhnya, ‘pencemaran’ yang dilakukan para ulama yang shaleh dan ikhlas itu adalah upaya yang luar biasa untuk melindungi umat dari kesesatan. Sedangkan ‘pemurnian’ yang dilakukan oleh kaum Salafi & Wahabi adalah penodaan terhadap ijtihad para ulama dan pencemaran terhadap al-Qur’an dan Sunnah. Dan pencemaran terbesar yang dilakukan oleh kaum Salafi & Wahabi terhadap al-Qur’an dan Sunnah adalah saat mereka mengharamkan begitu banyak perkara yang tidak diharamkan oleh al-Qur’an dan Sunnah; saat mereka menyebutkan secara terperinci amalan-amalan yang mereka vonis sebagai bid’ah sesat atas nama Allah dan Rasulullah SAW, padahal Allah tidak pernah menyebutkannya di dalam al-Qur’an dan Rasulullah SAW tidak pernah menyatakannya di dalam Sunnah (Hadits)-nya.
    *****
    Dari uraian ini, nyatalah bahwa orang yang ‘Kembali kepada al-Qur’an dan Sunnah’ itu belum tentu dapat dianggap benar, dan bahwa para ulama yang telah menulis ribuan jilid kitab tidak mengutarakan pendapat menurut hawa nafsu mereka. Alangkah ironisnya bila karya-karya para ulama yang jelas-jelas lebih mengerti tentang al-Qur’an dan Sunnah itu dituduh oleh kaum Salafi & Wahabi sebagai kumpulan pendapat manusia yang tidak berdasar pada dalil, sementara kaum Salafi & Wahabi sendiri yang jelas-jelas hanya memahami dalil secara harfiyah (tekstual) dengan sombongnya menyatakan diri sebagai orang yang paling sejalan dengan al-Qur’an dan Sunnah.
    ‘Kembali pada Al-Qur’an & Sunnah’ ? Ya! Tapi bukan dalam ‘perspektif’ Salafi & Wahabi, karena kami dari dulu sampai sekarang mengikuti para Ulama Ahlussunnah Waljama’ah!

Comment here